Anies Bertekad Tekan Angka Kematian Ibu dan Anak di Jakarta

JAKARTA, KOMPAS.com – Gubernur terpilih DKI Jakarta Anies Baswedan berencana membuat kebijakan yang bisa menekan angka kematian ibu dan anak saat melahirkan di Jakarta.

Keinginan ini diungkapkan sebagai salah satu bentuk refleksi Aniesyang merayakan hari ulang tahun ke-48 pada Minggu (7/5/2017).

“Kami ingin juga Jakarta nanti, semua ibu yang melahirkan di sini bisa pulang ke rumah dengan membawa bayinya. Enggak boleh lagi kita mendengar, seorang ibu yang melahirkan di Jakarta, setelah melahirkan dia diantarkan ke kubur,” kata Anies usai berkunjung ke kuil Gurdwara, Pasar Baru, Jakarta Pusat, Minggu.

Anies juga mau ibu dan anak yang lahir nanti bisa hidup layak di Jakarta. Lebih jauh, Anies membayangkan Jakarta sebagai kota yang ramah bagi setiap ibu yang melahirkan dan bagi setiap anak yang dilahirkan.

Meski mengemukakan ide itu, Anies belum menjelaskan lebih detail mengenai rencananya untuk merealisasikan kebijakan tersebut.

Ketika ditanya soal program lain, seperti KJP (Kartu Jakarta Pintar) dan KJS (Kartu Jakarta Sehat) Plus, program DP 0 rupiah, dan beberapa program lain, Anies pun masih belum bersedia menjelaskan lebih lanjut.

Sebelumnya disebutkan, dalam waktu dekat, Anies dan Sandiaga Uno, pasangannya, akan mengumumkan tim sinkronisasi.

Tim ini terdiri dari sejumlah orang yang nantinya ditugaskan untuk mensinkronisasi program-program Anies-Sandi untuk diterapkan kemudian di Jakarta.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *